Ahad, Mei 24, 2015

Teks Buat Tiada Apa #4

Ke mana aku akan pergi, jika aku boleh pergi, siapa aku akan jadi, jika aku boleh jadi, apa aku akan kata, jika aku ada suara, siapa kata ini, mengatakan ia aku? Jawab dengan mudah, seseorang jawab dengan mudah. Ia orang asing yang sama selamanya, di mana aku sendirian wujud, di dalam lubang ketidakwujudan, dirinya, diri kita, ada jawapan mudah. Ia bukan dengan pemikiran dia akan temui aku, tetapi apa dia perlu buat, hidup dan keliru, ya, hidup, mengatakan apa yang dia mahu. Lupakan aku, jangan kenal aku, ya, itu tindakan bijaksana, tiada yang lebih berupaya daripada dia. Mengapa kebaikan hati ini ditinggalkan, ia mudah untuk difahami, itu apa dia kata, tetapi dia tidak faham. Aku bukan di dalam kepalanya, bukan di dalam tubuhnya, dan aku masih di situ, baginya aku di situ, bersamanya, maka berlaku segala kekeliruan ini. Itu sudah memadai buatnya, untuk mendapati aku tiada, tetapi ia bukan, dia mahu aku di situ, dengan bentuk dan dunia, sepertinya, disebabkannya, aku adalah segalanya, sepertimana dia yang tiada apa. Dan bila dia rasakan aku tidak wujud ia adalah deminya dia buat aku kosong, dan sebaliknya, gila, gila, dia gila. Sejujurnya dia cari aku agar aku bunuh aku, agar aku mati sepertinya, mati seperti mereka yang hidup. Dia tahu semua itu, tetapi ia tidak membantu dengan pengetahuannya, aku tidak tahu, aku tidak tahu apa-apa. Dia protes dia tidak beri sebab dan buat apa-apa selain bersebab, melencong, seakan ia akan memulihkan situasi. Dia fikir kata-kata menggagalkannya, semestinya kata-kata menggagalkannya. Dia beritahu kisahnya tiap lima minit, mengatakan ia bukan kisahnya, terdapat kebijaksanaan buat kau. Dia mahu ia jadi salah aku sebab dia tiada cerita, semestinya dia tiada cerita, itu tidak bermakna untuk memaksakan satu kepada aku. Begitu cara dia bersebab, lari jauh, tetapi berapa jauh, jawab kami itu. Dia buat aku kata sesuatu yang bukan aku, ada kedalaman buat kau, dia buat aku yang tidak kata apa-apa kata ia bukan aku. Semua itu benar-benar bodoh. Hanya jika dia beri aku maruah melalui ganti nama ketiga, sepertimana khayalan lainnya, tetapi tidak, dia sudah puas dengan tiada apa selain aku, kerana dia aku. Semasa dia ada aku, semasa dia adalah aku, dia tidak boleh lepaskan aku dengan lekas, aku tidak wujud, dia tidak boleh perolehinya, itu bukan kehidupan, semestinya aku tidak wujud, sepertimana dirinya, semestinya ia bukan sejenis kehidupan, kini dia perolehinya, jenis kehidupannya, biar dia kehilangannya, jika dia ingin tenteram, dengan sedikit tuah. Hidupnya, seorang aku, sebuah kehidupan, dia tidak boleh dapat, kau tidak boleh memperbodohinya, demikian bukan dia, ia bukan dirinya, satu pemikiran, layan dia seperti itu, seperti Molloy kotor, Malone biasa, manusia kebiasaan itu, manusia gembira, ada hati, turunkan dia di dalam tahi itu, tanpa dorongan, yang tiada sesiapa kecuali aku, segalanya difikirkan, dan benda-benda, dan bagaimana dia difikir, dia hanya perlu tidak tahu. Itu bagaimana dia bercakap, petang ini, bagaimana dia buat aku bercakap, bagaimana dia bercakap dengan dirinya, bagaimana aku bercakap, hanya ada aku seorang, petang ini, di sini, di bumi, dan suara tanpa bunyi kerana ia tidak pergi ke sesiapa, dan kepala berserakan dengan tangan ke bawah dan mayat melawan segar, dan sekujur tubuh, aku hampir lupa. Petang ini, aku kata petang ini, barangkali ia pagi. Dan semua ini, benda-benda, segala tentang aku, aku tidak lagi menafikan mereka, tiada lagi keperluan itu. Jika ia alam barangkali ia pohon dan burung, mereka kena bersama, air dan udara, agar ia terus berlalu, aku tidak perlu tahu rinci, barangkali aku sedang duduk di bawah pohon. Atau ia sebuah bilik, dengan perabot, semua yang diperlukan untuk buat hidup selesa, gelap, kerana dinding di luar tingkap. Apa aku buat, bercakap, buat khayalan aku bercakap, ia hanya boleh jadi aku. Mantera kesunyian juga, bila aku dengar, dan dengar bunyi setempat, bunyi dunia, lihat betapa aku berusaha, untuk jadi munasabah. Itu kehidupan aku, kenapa tidak, ia satu, jika kau mahu, jika kau mesti, aku tidak kata tidak, petang ini. Ia mesti satu, nampak gayanya, apabila ada percakapan, tidak perlu lagi cerita, cerita tidak wajib, cuma kehidupan, itu kesilapan yang aku buat, salah satu kesilapan, untuk ada cerita untuk diri sendiri, di mana kehidupan itu sendiri sudah cukup. Aku makin maju, sudah tiba masa, aku belajar untuk tutup mulut busuk aku sebelum aku mati, jika tiada apa-apa muncul. Tetapi dia yang entah bagaimana datang dan pergi, bebas dari ruang ke ruang, meski tiada apa berlaku kepadanya, benar, siapakah dia? Aku di sini, sedang duduk, jika aku sedang duduk, kerap aku rasa sedang duduk, kadang-kala berdiri, ia salah satu, atau berbaring, terdapat kebarangkalian lain, kerap aku rasa sedang berbaring, ia salah satu dari tiga, atau sedang melutut. Apa yang dikira adalah untuk berada di dunia, postur tidak penting, selagi kita di bumi. Untuk bernafas adalah apa yang diperlukan, tiada kewajipan untuk merayau, atau menerima teman, kau mungkin percaya diri kau mati dengan syarat kau menjelaskannya dengan terang, apa gaya hidup lebih liberal boleh dibayangkan, aku tidak tahu, aku tiada bayangan. Tiada sebab di dalam situasi tersebut mengatakan aku berada di tempat lain, seseorang yang lain, seperti aku adalah aku ada segalanya untuk beri, bagi berbuat apa-apa, aku tidak tahu, semua yang aku perlu buat, di situ aku sekali lagi bersendirian akhirnya, suatu kelegaan tentunya. Ya, ada momen-momen, seperti momen ini, apabila aku hampir kembali terlaksana. Kemudian ia pergi, segalanya pergi, dan aku menjauh kembali, dengan kisah yang menjauh, aku tunggu aku menjauh agar kisah aku bermula, untuk berakhir, dan kembali suara ini bukan kepunyaan aku. Itu di mana aku telah pergi, jika aku boleh pergi, itu siapa aku akan jadi, jika aku boleh jadi.

Samuel Beckett
Terjemahan Ridhwan Saidi

Jumaat, Mei 22, 2015

Sekuntum Bunga

Sekuntum bunga
   di cenuram
mengangguk pada kanyon

Jack Kerouac 
terjemahan Ridhwan Saidi

Sabtu, Mei 16, 2015

Sepatah Dua Mengenai Novel BRAZIL

Di sini ingin saya kongsi suatu manual yang baru saya perasan bila BRAZIL siap dicetak, yang hanya saya sedar selepas Azriq petik novel HOPSCOTCH oleh Julio Cortazar dalam reviunya. Saya muat turun pdf dan temui sebuah table of instructions dan dapati BRAZIL juga boleh dialami dengan dua cara (atau pelbagai?) sepertimana HOPSCOTCH dan juga D.U.B.L.I.N.

Kaedah pertama dengan membaca macam biasa dari kulit ke kulit dan berakhir di bab 60. Kaedah kedua pula dibaca menurut bab nombor sahaja (1-60) iaitu naratif travelog atau bab abjad sahaja (A-Z) iaitu naratif Roy Osmera. 

Meski sewaktu menulis saya tidak asingkan dua cerita ini. Saya taip ikut selera dalam satu fail. Bila saya bosan naratif nombor saya akan loncat ke naratif abjad. Jadi bila pertama kali saya dapat buku fizikal, saya terus baca A-Z (mengabaikan 1-60) dan dapati pengalamannya berbeza dari niat asal saya (bila dibaca secara konvensional). Perasaannya macam saya pertama kali baca karya yang ditulis oleh orang lain, oleh Kasma Booty misalnya.

Selain itu buat mereka yang dah baca BRAZIL, barangkali video lo-fi Ramadan in Rio ini boleh jadi lanjutan kepada pengalaman membaca anda. Terima kasih!


Ridhwan Saidi

Selasa, Mei 05, 2015

10 cerpen Malaysia kegemaran saya

Berikut cerpen-cerpen yang lekat di dalam kepala saya pasca baca—secara kronologi menurut tertib bila ia terawal dibaca—biasanya sebab ada imej-imej yang jelas untuk saya pegang hingga ke hari ini, macam mimpi, atau kadang-kala sebab baris terakhir yang menangkap. (Senarai ini boleh berubah semestinya. Izinkan saya sertakan sekali ayat pertama dan terakhir cerpen-cerpen tersebut, atau dalam kes Seribu Kali Sejuta kali saya pilih baris yang saya rasa menarik).

1. Di Mana Perginya Katak Hijau Itu oleh Hishamuddin Rais
“Saya dibesarkan di Jelebu yang pada satu ketika dahulu dianggap kawasan pendalaman yang agak ulu. Binatang, burung, serangga dan katak tidak pernah berdusta dengan alam ‘bukan seperti kita’ manusia.”
2. Sepetang Di Kafe Oedipus oleh Mohd Ikhwan
“Pada suatu petang, dua pemuda baru pulang dari sebuah pameran seni lukis di pinggir kota. Maka selepas membuat bayaran, mereka bertiga pun berangkat pulang ke habitat masing-masing.”
3. Yang Aneh-aneh oleh Uthaya Sankar SB
“Benar-benar di luar dugaan saya, wanita itu meluru ke arah tingkap lalu melompat keluar. Haruskah saya pergi semula untuk mendapatkannya?”
4. Seribu Kali Sejuta Kali oleh Fatimah Busu
“Di atas bahunya aku bebankan dengan bungkusan cinta yang abstrak. Di belakangnya aku lambakkan dengan galasan rindu yang pedih. Pada lehernya aku gantungkan dengan beban harapan yang sentiasa membakar.”
5. Betisnya Bunting Padi oleh Usman Awang
“Dia mempunyai sepasang kaki yang bagus. Tahulah aku, bahawa Ghani atau Gabriel atau Arthur Koh atau Govinda Raju atau Kim Swee dalam hal betis dapat juga dikalahkan oleh orang lain, sungguhpun orang ini tidak suka akan sukan sama sekali.”
6. Pada Hari Fatimah Comot Bawa Sayap Pari-Pari ke Sekolah oleh Sufian Abas
“Tak ada siapa percaya Fatimah Comot dapat sayap pari-pari. Satu tompokan yang comot.”
7. Baby Care oleh Saat Omar
“Bagi lelaki sepertinya dia dikatakan memiliki apa yang manusia moden miliki; duit, isteri yang baik, anak-anak yang terpelajar dan rumah yang dijaga pengawal keselamatan dari Nepal. Sekian.”
8. Cethu oleh Nabila Najwa
“Basah dari bibir ungu melingkari hujung keretek yang tidak terjamah api. Sebagai mantera bahawa kita menyatu.”

9. Ah Khaw Masuk Syurga oleh A. Samad Ismail
“Aku ingat si Ah Khaw mula-mula dia mengenakan pakaian Melayu. Matinya pun pada malam Jumaat!”
10. 525 oleh Ahmad Kamal Abu Bakar
“525 melangkah masuk ke dalam bilik dengan sebuah beg tangan kecil dan senyuman bernilai ratusan ringgit. Semoga ubat tahan lama ini akan meresap masuk ke dalam hati aku...”

Ridhwan Saidi